Ini dia kuliner tradisional andalan di Yogyakarta

sate klathak

Adegan garang makan makan sate klathak langsung dari tusuk besinya

Setiap saya dikirimi message di akun couchsurfing saya yang menanyakan tentang kuliner tradisional di Jogja , saya tinggal copy paste jawaban di bawah ini saja  (ketahuan banget  kalo males ngetik😀 )

Rekomendasi makan makanan tradisional di Jogja ala Ndanda :

  • Gudheg Pawon Mbah Prapto JL Janturan 36-38 Warung Boto, tapi yang ini spesial bukanya dari jam 11 malam, makanya di dapur si pembuat gudheg. Gudhegnya beda ga kayak yang di wijilan, ini gudheg basah. Nah yg jual gudheg ini letaknya di dalam gang, jadi kalo udah sampe di jalan janturan mending nanya ke orang lewat aja di mana letaknya.
  • Gudheg ceker ayam jalan prof yohanes, kalau dari selatan (arah galeria mall) sebelum pom bensin sagan, kiri jalan. Tempatnya mewah gitu, biasanya sore jam 6 udah buka.
mangut lele mbah marto

mangut lele mbah marto

  • Mangut Lele (Lele Asap Pedas) Mbah marto, letaknya di jalan parangtritis, belakang kampus ISI yogyakarta,sewon, bantul, cari aja dusun nggeneng. Buka dari jam 10 sampai jam 3 siang. Letaknya juga di dalam gang gitu, tapi yang beli bermobil-mobil. Di sini juga ada menu gudheg sih, tapi yang menurutku enak ya mangut lelenya, saya yang ga suka lele aja bisa suka makan lele di sini😀
  • Sayur brongkos warung ijo pasar tempel. Buat penyuka koyor sapi, makanan khas ini patut dicoba. Letaknya di JL magelang, pas di pasar tempel sebelum jembatan krasak.
  • Bakmi mbah Mo,letaknya di dusun code bantul, desa trirenggo, bantul. Tempatnya ada di tengah kampung juga, tapi yang beli juga bermobil-mobil dan kadang harus antri 2 jam cuma buat makan ini karena dimasaknya satu-satu. bukanya sih dari jam 5 sore sampe abis. Dulu sih saya sabar ngantri buat makan di sini, tapi karena saya udah nemu warung muridnya mbah mo yang rasanya hampir sama, aku jadi lebih sering ke warung muridnya, namanya pak rebo , tempatnya di jalan brigjen katamso no 167 (kalau dari utara sebelum perempatan jalan parangtritis)
  • Sate klathak (sate kambing khas jejeran bantul) , biasanya buka abis maghrib di pasar jejeran, jalan imogiri timur, persis di selatan per-4an wonokromo, bantul. Kalau malam di pasar ini buanyak banget yang jual sate klathak, tapi rasanya sih ga jauh beda, kalau mau aman ya pilih aja warung yang rame.
  • Sate Karang (sate sapi lontong sayur) , makanan khas kotagede. Kalau udah sampe daerah kotagede tinggal tanya aja lapangan karang di mana, bukanya abis maghrib ampe tengah malam. Terus di sini bisa minum ronde juga.
  • Jadah tempe dan tahu bacem mbah carik, letaknya di kaliurang (kaki gunung merapi), jogja, tapi yang ini bukan buat makan, cuma buat cemilan. Selain mbah Carik jadah tempe tahu yang lain juga enak sih rasanya. Pedagang-pedagang ini mudah ditemukan di komplek tlogo putri taman wisata kaliurang.
  • Soto Kadipiro (Soto Ayam), di jalan wates, ga jauh dari perempatan wirobrajan yogyakarta, di situ banyak warung yang menamakan diri sebagai soto kadipiro, tapi yang asli ya yang di sebelah pom bensin. Bukanya dari pagi dan kalau siang dikit udah abis.Di jalan S Parman jogja juga, ada dua warung soto sapi yang enak, soto pak marto dan soto bu cip. Di jalan HOS cokroaminoto dekat monumen pangeran diponegoro ada juga soto sapi pak soleh.
  • Tongseng dan gulai ayam sudimoro selatan pasar bantul. Tongseng biasanya terbuat dari daging kambing atau daging sapi, tetapi warung tongseng ayam sudimoro ini menggunakan daging ayam kampung yang dibumbui rerempahan khas masakan jawa. Rasanya sedikit manis tapi sungguh lezat dan harganya terjangkau.
sepiring tongseng ayam sudimoro

sepiring tongseng ayam sudimoro

  • Thiwul ayu mbok sum yang terletak di jalan mangunan, dlingo, Bantul. Tempatnya memang agak jauh dari kota Jogja. Tetapi sembari menikmati kuliner ini , anda bisa menjelajahi beberapa tempat wisata yang menarik seperti kebun buah mangunan, gua gajah dan hutan pinus dlingo. Thiwul ayu mbok Sum rasanya sungguh lezat dengan porsi besar dan harga per kotaknya hanya Rp 3500 saja.

    thiwul ayu Mbok Sum

    thiwul ayu Mbok Sum

Nah itu deh, sebenernya masih banyak tempat makan enak, tapi kalau di bahas satu-satu ga cukup hehehee. Enjoy Jogja yaaah! ^__^

Cheers,

Ndanda

6 Komentar

Filed under Travel Food and Fruit

6 responses to “Ini dia kuliner tradisional andalan di Yogyakarta

  1. 5 bulan di Jogja, cuman satu dari daftar itu yang pernah kucoba. *Ngga bener ini..

  2. @ Timm : Masak cuma satu doank? Pasti ke pak rebo? gyaaa , ga bener! kamu harus balik ke jogja lagi kalo gitu

    • M

      ish, sate klathak enak yang langgananku itu aaah
      Udah gitu soto kadipiro masih kalah sama soto bu Cip

      • Hyaaa mbak M , jadi ini saya nulisnya pas sebelum ke warung sate klathak langgananmu itu. HMm nama warungnya apa ya? kok lupa. Itu soto budhe cip sudah ditulis kok jeng, btw kemaren aku abis makan di sana nyam nyam…

  3. saya dulu sempet mau kesana tapi gak jadi gara-gara kartu ATM di blokir:-(

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s